Selasa, Jun 29, 2010

Llega La Hora de la Verdad..

Esta noche jugará España contra su hermano ibérico Portugal. No sé si del Bosque empleará un nuevo sistema de jugar o si seremos fieles a nuestro estilo de ‘tiki-taka’. La verdad es que sí, ya me he puesto muy temblado, con la memoria de la derrota ante la Francia de Zidane en el Mundial de 2006, con Ribery como un ayudante fiel.

Marca.com ha adelantado que España repetirá el mismo once que triunfó contra Chile, con las mismas caras de Casillas, Sergio Ramos, Piqué, Puyol, Capdevila; Busquets, Xabi Alonso, Xavi; Iniesta, Villa y Fernando Torres. Muchos han cuestionado el papel de Capdevila durante el último partido contra la selección chilena pero del Bosque ha zanjado todo tipo de discusiones sobre el jugador del Villareal por ponerlo firmo en su sitio, por lo menos por esta noche.

Yo personalmente espero que esta noche del Bosque esté más atento al rendimiento de Torres, que si vuelve a fallar, pues que lo sustituya al principio del segundo tiempo, no a los 75 minutos como lo suele hacer. Y también creo que hay que darle a Silva la oportunidad de mostrar a todo el mundo que eso del partido de Suiza fue solamente un pequeño tropiezo, que para mí, con Xavi, Iniesta y Silva en pleno, junto con un Villa ardiente, España es verdaderamente imparable.

¡Viva España!

**Dorsal 22: Jesus Navas
** Resultados Anteriores: España 2 - 0 Honduras
España 1 - 0 Chile

(Boleh diterjemah dengan translate.google.com, terima kasih).

Versi Bahasa Melayu Nusantara, ditulis setelah ditegur oleh rodonc koi Syeikh Fadlurrahman Al-Qarayuni, kuikui:

Masa Sebenar Telah Tiba....

Sepanyol akan bermain malam ini menentang saudara Iberianya Portugal. Abang tidak tahu apakah del Bosque akan menggunakan sistem permainan baru atau apakah kita akan setia pada gaya 'tiki-taka" kita. Sebenarnya abang telah mula merasa sangat gementar dengan memori kekalahan Perancis pimpinan abang Zidane di Piala Dunia 2006, dengan Ribery sebagai pembantu setia.

Marca.com memberitahu yang Sepanyol akan mengulangi kesebelasan yang sama yang menang menentang Chile, dengan muka-muka yang sama: Casillas, Sergio Ramos, Pique, Puyol, Capdevila, Busquets, Xabi Alonso, Xavi, Iniesta, Villa dan Fernando Torres. Banyak yang mempersoalkan peranan Capdevila pada perlawanan terakhir menentang pasukan Chile tetapi del Bosque telah mengenepikan segala macam perbincangan tentang pemain Villareal itu dengan meletakkannya kukuh di tempatnya, setidaknya untuk malam ini.

Abang secara peribadi berharap bahawa malam ini del Bosque dapat memberi perhatian terhadap prestasi Torres, jika gagal lagi, dia patut ditukarkan pada awal babak kedua, bukan selepas 75 minit seperti biasa dilakukannya. Dan abang percaya kita harus memberi Silva kesempatan untuk menunjukkan kepada semua orang bahawa peristiwa menentang Switzerland tempoh hari hanyalah 'sadungan'(dari perkataan 'tersadung') yang mana bagi abang, Xavi, Iniesta dan Silva pada prestasi penuh, bersama-sama dengan Villa berapi, Sepanyol benar-benar tidak terbendung lagi.

Hidup Sepanyol!
!!
**Jersi 22: Jesus Navas
** Keputusan perlawanan sebelum ini: España 2 - 0 Honduras
España 1 - 0 Chile

Ahad, Jun 20, 2010

Copa Mundial 2010: Koi tetap sokong Al-Andalus!!


Suiza 1 - España 0

Telinga koi tok berapa nok melekat pat lima hari ni..


Abang koi yang menyokong Argentina dan Itali membelasah koi cukup-cukup gara-gara Sepanyol "tersadung"(tiada kaitan dengan Ratu Sri Saadong ke-7 yang menjadi isu di Kelantan sekarang) dalam perlawanan menentang negara pembuat jam yang bermain bola cara "catenaccio" yang popular di Italia dan Deutschland (Jermang). Tak heranla, juruletih demeh Ottmar Hitzfield orang Deutsch. Greek pun main gitu sebab coach demeh Deutsch juga.

Koi memilih Sepanyol dan Argentina semenjak Coupe du Monde France 98 lagi. Walaupun tradisi Sepanyol yang kurang baik dalam Copa del Mundo namun koi tetap setia dengan gaya permainan menarik dan menghiburkan Sepanyol. 98 koi rasa nak pitam bila Sepanyol terkeluar di peringkat kumpulan setelah tewas kepada Nigeria 2-3, seri 0-0 dengan pasukan catenaccio versi Amerika Latin Paraguay dan walaupun menang 6-1 ke atas Bulgaria pada perlawanan terakhir.

Piala Dunia mengarut 2002 menyaksikan Sepanyol tewas pada suku akhir menentang team jaguh lubuk Korea Selatan, yang menyaksikan beberapa keputusan pengadil Mesir Ghamal Ghandour yang terang-terang menyebelahi pasukan Winter Sonata yang digilai masyarakat Malaya baru-baru ini. Bolo belum keluor lagi masa Joaquin gelecek beloh kiri pintu gol Korea, tapi demeh kabor doh keluor. Koi pitam lagi.

World Cup 2006 pulok Perancis pimpinan saudara kita Zainudin Zaidan Al-Jazairi Al-Faransi mengambil peluang kelekaan Che Puyol dan rodonc2 yang asyik menyerang dan tak sempat turun bila saudara kita Frank Ribery menyucuk masuk. Koi tertiarap masa tu.

Eurocopa 2008 memberikan kelegaan baru bagi koi penyokong setia Al-Andalus. Bermain dengan cara yang sangat mengasyikkan, Aragones memberikan keyakinan kepada semua rakyat dan penyokong Sepanyol yang La Furia Roja mampu menjadi juara dunia. Alemania (Jermang) langsung tak menjawab masa final. Abang Besar Italia pun hanya mampu menguak lentang pulang ke Roma.

Copa Mundial 2010 walaupun perlawanan pertama dirosakkan oleh negara yang mengharamkan pembinaan menara masjid tersebut, koi tetap percaya Sepanyol tetap mampu menjadi juara dengan cara permainan yang sama, dengan sedikit pengubahsuaian. Villa dan Torres perlu dikembarkan semula, bermakna striker mesti 2 orang. Pivot kurangkan kepada seorang, cukup dengan Xabi Alonso, bermakna Busquets terpaksa berkorban. Ramos dan Iniesta yang cedera tak payahla bagi main, mungkin boleh simpan masa lawan Kg Lada nanti. Navas dengan Marchena mungkin boleh start, atau Cesc dengan Pedro boleh ganti Iniesta.

Apapun, Viva España!

p/s Abang Besor Italia baru seri lagi 1-1 dengan team buoh kiwi kuikui

**Nota: Lagu kebangsaan Sepanyol tiada lirik, hanya melodi. Kala tok caya tengok masa belum start game, mana ada sapa pun nyanyi.. penyokong ada la buat "la..la..la..la..la...".. kuikui

Rabu, Jun 16, 2010

Tok nyinggoh doh kaeh..

15 Jun 2010. Lebih kurang 2.45 petang. Cuaca panas terik. Seisi Wira tak mandi sedari pagi kerana masalah bekalan air di Kelantan.

Puan Faridah: Berapa seketul ni cik?
Pak Kopiah: 4 ghinggeik je..

Puan Faridah dengan hati berbunga-bunga mengambil 2 ketul ikan patin yang dipotong empat, tanda telah pulang ke Pahang setelah 3 hari di Kelantan semenjak Sabtu.

Puan Faridah: Berapa ni cik?
Pak Kopiah: (Sambil membungkus plastik berisi ikan patin dengan getah kecil) Sebelas ghinggeik..
Puan Faridah: Aik.. tadi kan kata seketul 4 ringgit..
Pak Kopiah: (Diam seketika)..mmm..9 ringgit..
Puan Faridah: Kan 8 ringgit..
Pak Kopiah: Kuoh seghinggeik..